Bukan Endonesia Namanya

Bukan Endonesia namanya kalo acara gak molor dari jadwal semula…

Bukan Endonesia namanya kalo jadwal kereta gak sering mundur lebih dari satu jam…

Bukan Endonesia namanya kalo pasien kelas bawah pelayanannya memuaskan …

(apalagi kalo berobatnya di Rumah Sakit Sejuta Umat)

Bukan Endonesia namanya kalo upah minimumnya bisa buat beli rumah dan mobil selain cuma buat makan …

Bukan Endonesia namanya kalo hak kita ditunaikan sebelum kita minta…

Bukan Endonesia namanya kalo urusan kita bisa lancar tanpa perlu “biaya lain-lain” yang gak jelas…

Sory to say Endonesia, malam ini aku menjelek-jelekan kamu, aku cuma sayang kamu dan ingin agar kamu bisa seperti sodaramu Indonesia, lihatlah olehmu baik-baik….

Kalo Indonesia itu adalah bangsa yang disiplin dalam waktu, on time you know?

Kalo di Indonesia itu jadwal penerbangan dan keberangkatan kereta api itu sangat rapih sehingga selalu tepat waktu

Kalo Rumah Sakit Sejuta Umat yang dimiliki sodaramu Indonesia, itu sangat memperhatikan pasien dari kalangan bawah, terutama mereka yang menggunakan JamKes Gakin…

Kalo buruh di Indonesia yang dibayar dengan upah minimum itu gak hanya cukup buat beli makan, tapi juga beli pakaian, rumah bahkan kendaraan…

Terus juga, kalo hak-hak setiap warga Indonesia itu selalu terpenuhi dengan baik

Kalo di Indonesia itu gak kenal yang namanya “Pungli” (pungutan lieuuurrr)

Sory to say lagi ya, aku bukan bermaksud membanding-bangkan kamu Endonesia dengan sodaramu Indonesia..

Aku cuma sedang kesal, sama “Tukang Listrik” dan “Tukang Aer” yang kamu punya, soalnya beberapa bulan yang lalu aku sudah memenuhi seluruh kewajibanku agar aku bisa mendapatkan Listrik sama Aer untuk dipasang dirumah baruku, tapi sampai saat ini hak aku itu belum mereka penuhi.

Aku minta tolong sama kamu Endonesia, bilang sama “Tukang Listrik” dan “Tukang Aer”-mu, kalo memang perlu duit buat rokok bilang aja, ga usah malu-malu, jangan kalo ditelepon cuma bisa bilang “Ya, besok pak saya pasang”, “maaf pak kami lagi ada perbaikan, mungkin minggu depan saya pasang”.

Oh ya, yang mengeluh begini bukan aku aja loh, tetangga ku juga sama seperti aku, kalo mereka gak rajin telepon, gak rajin komplen sama “Tukang Listrik” dan “Tukang Aer”-mu, mungkin mereka sampai saat ini gak akan dapet Aer sama Listrik di rumahnya.

Oooh, jangan-jangan karena aku cuma rakyat kecil aku gak bisa dapet pelayanan yang cepat kaya Bapak-bapak pejabat itu, masa seh aku harus jadi pejabat dulu atau jadi jendral dulu untuk dapat pelayanan yang baik dan cepat. Coba dong pejabat-pejabat di Endonesia dibikin kaya di Indonesia yang hidup sederhana, selalu melayani rakyat (bukan minta dilayani), tidak banyak menuntut pasilitas.

Mohon maaf sama pejabat-pejabat di Endonesia, saya tidak bermaksud jelek, hanya saja seperti saya bilang ke Endonesia, saya lagi kesel sama “Tukang Listrik” dan “Tukang Aer” di negara Anda, nih sekaranga saja saya gak mandi, karena dari pagi gak ada aer…

Tapi bagaimanapun jeleknya kamu, aku tetap cinta Endonesia, walaupun kadang-kadang aku ingin kamu seperti Indonesia yang aman, tentram yang orang jawa bilang “toto tengtrem kerto raharjo”.

Terima kasih telah mendengarkan keluhanku,

Salam dari aku yang gak bisa tidur karena kegerahan belom mandi abisnya gak ada aer buat mandinya…

One response to “Bukan Endonesia Namanya

  1. Ping-balik: di mana tempat jual gitar listrik yang bagus di daerah kepulauan riau ? | Indonesia Search Engine·

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s